SEMASA

Wanita Kongsi Saat Sukar Suami & Anak Bongsu Disahkan Positif K0ronavirus – “Air Mata Tak Henti Mengalir”

Sehingga 3 April 2020, kes Covid-19 di Malaysia semakin bertambah ke angka 3,333 ribu orang. Di Facebook, seorang wanita kongsi saat sukar apabila suami dan anak bongsunya disahkan positif Koronavirus. Jangkitan ini berlaku selepas teman sekerja suaminya disahkan positif. Walaupun begitu, dia tetap bersyukur apabila dia dan dua lagi anaknya disahkan negatif.

Kes positif di tempat kerja

Assalammualaikum wbt.
Sebelum tu nak minta maaf sebab catatan ini panjang.

Semuanya bermula pada Ahad 1 March 2020. Suami saya telah mendapat panggilan telefon dari company secretary memberitahu terdapat satu kes positive COVID-19 di syarikatnya bekerja. Setelah kes tersebut disahkan, semua yang ada dalam meeting dengan anggota pekerja terbabit seminggu sebelumnya diarahkan kuarantin di rumah serta merta berserta family. Suami saya pun terlibat! Allahuakbar, DIA sahaja yang tahu betapa takut, keliru dan sedihnya kami waktu itu. Masih segar di mata saya wajah pucat suami sebaik menerima berita itu.

Suami terus kuarantin diri di dalam bilik. Saya dan anak-anak bingung. Kami takut kerana kami tak tahu bagaimana untuk mendepaninya. Ini sesuatu yang baru. Selama ini kita dengar virus itu jauh di Wuhan China, rupanya virus itu sudahpun mengetuk pintu rumah kami sekeluarga.

Sehari selepas itu, suami dan beberapa orang contact yang telah dikenal pasti diminta menjalani swab test di hospital. Menunggu keputusan sepanjang tempoh itu adalah saat-saat yang paling menakutkan. Hati tak putus-putus berdoa agar keputusannya negatif. Ketakutan semakin kuat apabila seorang demi seorang rakan sekerjanya disahkan positif. Allahuakbar!

Suami saya pula tidak menunjukkan sebarang simptom yang ketara. Dua tiga hari sebelumnya, suami cuma mengadu badannya terasa macam nak kebah dari demam. Selain itu, deria baunya juga tiba-tiba sensitif. Itu sahaja.

Suami disahkan positif

Keesokan harinya lebih kurang jam 6.30 petang (3 March), suami mendapat panggilan telefon dari doktor terlibat, memberitahu kenyataan yang tak ingin kami dengar. Dia positive! Antara ingin menerima dan menafikan, Allah SWT sahaja yang tahu betapa dahsyatnya situasi kami ketika itu.

Doktor meminta suami bertenang, packing barang yang perlu sahaja. Ambulance akan datang lebih kurang jam 12.50 malam. Saya amat sedih waktu itu. Walaupun kerajaan belum menganjurkan social distancing, kami telah terlebih dahulu melakukannya. Suami tak benarkan saya masuk ke dalam bilik dan menghampirinya langsung. Dia packing barangnya sendiri.

Suami turut meminta pemandu ambulance yang datang nanti agar memadamkan bunyi siren. Ini untuk mengelakkan rasa panik jiran-jiran. Maklumlah, kes ini masih baru waktu itu. Orang ramai belum banyak maklumat mengenainya. Masih saya ingat, masing-masing pucat, tak tahu untuk bereaksi. Melepaskan suami ke hospital pun, saya rasa macam tak percaya.

Pukul 12.30 malam, suami saya turun dari bilik dengan beg yang disiapkan sendiri. Tiada salam, tiada pelukan untuk saya seperti rutin hariannya sebelum keluar bekerja. Pandangan matanya juga sayu untuk anak-anak. Laju suami keluar. Tiada satu pun barang yang disentuh. Pintu rumah pun saya yang buka dan tutupkan.

Lama juga suami berdiri di luar, menunggu ambulance yang tak kunjung tiba. Saya pula menunggu di dalam rumah. Hati saya berbalam-balam. Suami minta saya tidur dahulu. Tak mungkin! Saya tetap nak temani dia. Kami membisu seribu bahasa. Hampir jam 1 pagi, ambulance akhirnya sampai. MA turun dari ambulance, lengkap dengan suit PPE. Saya tak pasti ada jiran yang nampak atau tidak, saya tak kuasa memikirkannya. Itulah malam pertama suami di hospital.

Anak bongsu disahkan positif

Keesokan harinya, saya dan anak-anak perlu menjalani swab test segera kerana kami close contact suami. Sekali lagi kami hidup dalam ketakutan untuk menunggu keputusan. Dalam hati, saya amat risau memikirkan jika saya yang positive. Bagaimana keadaan anak-anak di rumah? Mampukah mereka menjaga sesama sendiri? Dalam gundah, saya penuhkan juga peti sejuk dan kabinet dapur dengan banyak stok makanan dan berdoa agar apa yang saya takuti ini tidak terjadi. Suami juga memujuk saya walaupun saya tahu dia sendiri kurang stabil. Katanya, Allah SWT Maha Adil. Kita doa yang baik-baik.

Dua hari kemudian (6 March) lebih kurang jam 6.40 petang, saya mendapat panggilan telefon dari pegawai Pejabat Kesihatan Daerah (PKD) memberitahu sesuatu yang tak pernah saya jangka. Saya dan dua anak lagi negatif. Tapi lemah lutut saya menerima kenyataan tentang anak bongsu saya pula yang disahkan positive. Ya Allah!

Berkali-kali pegawai PKD berkenaan meminta saya jangan sesekali memberitahu sesiapa tentang kes anak saya ini. Kata mereka, kes melibatkan murid sekolah sangat rumit. PKD akan uruskan sendiri dengan pihak sekolah dan PPD mengikut SOP mereka. Saya akur, pada keluarga pun saya tak beritahu.

Anak saya menangis selepas mendengar khabar itu. Allahuakbar, luluh seluluh luluhnya hati saya melihat tangisannya. Saya tanya, kenapa dia menangis. Katanya dia keliru, dia tak faham. Saya pujuk dia, saya kata Allah akan jaga dan sembuhkan dia. Allah hantar dia ke hospital untuk jaga bapanya. Dia senyum dan menganggukkan kepalanya, walaupun air matanya masih bergenang.

Nak pegang, peluk pun tak boleh

Ketika berhubung dengan suami melalui telefon memberitahu hal ini, suami menangis berkali-kali meminta maaf. Katanya, kerana dia, kami perlu hadapi semua ini. Saya kata, tak pernah sekalipun kami menyalahkan dia. Dia keluar mencari rezeki halal, sudah tertulis Allah SWT memilih kami untuk melalui ujian ini. Siapalah kita untuk mempersoalkan takdir Allah.

Baru tiga hari dikejutkan dengan perihal suami, kena terima kenyataan tentang anak kecil pula, adalah sesuatu yang berat untuk saya. Disebabkan keadaan sudah mula ‘panas’ di taman perumahan waktu itu, saya meminta agar ambulance tidak datang mengambil anak saya di rumah. Setelah berbincang, doktor terbabit meminta saya menghantar anak saya di lorong belakang sebuah klinik berhampiran lebih kurang jam 11.30 malam. Ambulance akan ambil dia dari situ.

Dalam ketakutan dan kepasrahan, saya bawa anak saya ke tempat yang dijanjikan. Bayangkanlah betapa luluhnya hati saya waktu itu. Nak pegang dia tak boleh, nak peluk pun tak boleh. Hanya air mata yang tak henti-henti mengalir. Inilah antara pengalaman yang takkan saya lupakan seumur hidup.

Apapun sedikit sebanyak saya lega kerana bapanya ada menanti dan akan menjaganya di hospital. Namun, melepaskan dua orang belahan jiwa untuk diasingkan kerana virus baru ini, adalah sesuatu yang sangat sukar untuk saya atau sesiapa sahaja lakukan. Hanya Allah SWT yang tahu.

Hari hari hidup dalam ketakutan

Untuk kes anak saya sahaja, ada 50 orang close contact telah dikenal pasti. Mereka perlu menjalani swab test. Allah Maha Besar, alhamdulillah tiada seorang pun close contact anak saya yang positive, semuanya negative! Dan, bagi close contact suami pula, cuma anak bongsu kami sahaja yang positive, manakala saya, dua orang anak dan rakan-rakan sekerjanya semua negative. Syukur!

Saya yakin, anak saya dihantar ke hospital adalah atas takdir Allah SWT. Setelah saya dan suami duduk dan berfikir, kami yakin ada hikmah di sebalik semua ini. Anak saya ini sangat manja dengan bapanya. Mereka berdua amat rapat. Saya percaya, kehadirannya ke sana adalah sebagai penguat semangat untuk membantu bapanya sembuh. Terkurung di dalam isolation ward 24 jam selama 11 hari, bukanlah sesuatu yang mudah. Minda sentiasa berperang dengan hati. Bak kata suami saya, depressed adalah perkataan paling tepat untuk menggambarkan perasaannya sepanjang di situ.

Dugaan saya di rumah juga tak kurang hebatnya waktu ini. Group WhatsApp sekolah dan taman sangat panas. Masing-masing memperkatakan tentang hal itu walaupun mereka tidak tahu maklumat lengkap. Hari-hari saya hidup dalam ketakutan. Takut dengan reaksi jiran, takut dengan apa yang akan datang lagi selepas ini. Tetapi saya tak kongsikan banyak dengan suami. Saya tak mahu dia tertekan kerana ia boleh mengganggu proses penyembuhannya. Emosi suami lebih penting waktu ini. Hal-hal di luar ini biar saya tangani sendiri. Namun saya amat bersyukur kerana guru besar, guru kelas, guru- guru dan ibu bapa rakan-rakan sekelas anak saya sangat supportive. Mereka terlalu baik dan professional menangani isu ini. Alhamdulillah.

Jadi lemah teringat anak bongsu

Hari-hari juga saya membuat solat hajat. Mohon kekuatan sungguh-sungguh dariNya. Kuasa doa memang sangat hebat waktu ini. Saya tak kuat tapi saya minta Allah menguatkan saya. Satu yang melegakan hati, keadaan suami dan anak saya stabil. Mereka tak demam, batuk dan sebagainya. Mereka cuma perlu dikuarantin untuk membiarkan antibodi bertindak sendiri melawan virus tersebut. Keletah anak saya tetap sama macam biasa. Selalu suami saya hantar video anak saya. Terubat rindu. Saya di rumah sering menangis. Keadaan amat sukar. Sedih, rindu, risau, sunyi.

Saya akui saya mungkin kuat jika hanya suami yang melaluinya. Saya percaya dia mampu. Namun apabila memikirkan tentang anak bongsu, saya jadi lemah. Sepanjang waktu itu, saya benar-benar merindui mereka berdua terutama si kecil itu. Teringat wajah manisnya, senyumannya, gelagatnya. Sungguh saya tak kuat. Tak pernah kami berjauhan selama ini.

Syukur ahamdulillah selepas dua kali negatif swab test, masing-masing dibenarkan pulang ke rumah pada 14 March 2020. Saya sendiri yang menjemput mereka di hospital pada jam 1.30 pagi.

Moral daripada kisah saya ini, saya yakin Allah pilih kami untuk melaluinya kerana Allah tahu kami mampu. Tapi sebenarnya kemampuan kami mengharungi semua ini pun atas izin dan pertolonganNya juga. Terasa kerdil dan penuh dosa apabila kami muhasabah diri tatkala diuji ini. Kadang-kadang ujian itu tak berat, tapi Allah hadirkan rasa gelisah seketika untuk menjadikan kita lebih kuat. Alhamdulillah, kami bergantung penuh padaNya.

Sumber : OHBulan, Zuraita Mohd Anua

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close